CARA KERJA KALORIMETER BOM

Sabtu, 05 November 2011


Kalorimeter bom adalah alat yang digunakan untuk mengukur jumlah kalor (nilai kalori) yang dibebaskan pada pembakaran sempurna (dalam O2 berlebih) suatu senyawa, bahan makanan, bahan bakar. Sejumlah sampel ditempatkan pada tabung beroksigen yang tercelup dalam medium penyerap kalor (kalorimeter), dan sampel akan terbakar oleh api listrik dari kawat logam terpasang dalam tabung.

Kalorimeter bom terdiri dari tabung baja tebal dengan tutup kedap udara.
Sejumlah tertentu zat yang akan diuji ditempatkan dalam cawan platina dan sebuah "kumparan      besi” yang diketahui beratnya (yang juga akan dibakar) ditempatkan pula pada cawan platina sedemikian sehingga menempel pada zat yang akan diuji.

Kalorimeter bom kemudian ditutup dan tutupnya lalu dikencangkan.
Setelah itu "bom" diisi dengan O2 hingga tekanannya mencapai 25 atm.
Kemudian "bom" dimasukkan ke dalam kalorimeter yang diisi air.
Setelah semuanya tersusun, sejumlah tertentu aliran listrik dialirkan ke kawat besi dan setelah terjadi pambakaran, kenaikan suhu diukur.

Kapasitas panas (atau harga air) “bom”, kalorimeter, pengaduk, dan termometer ditentukan dengan percobaan terpisah dengan menggunakan zat yang diketahui panas pembakarannyadengan tepat (Biasanya asam benzoat)

Cara Kerja :
1. Susun alat kalorimeter.
2. Isi gelas kimia dengan 50ml NaOH
3. Isi gelas kimia dengan 50ml HCL 0,1M. Ukur dan cata suhu setiap larutan.
4. Tuangkan 100ml NaOH 1M ke dalam calorimeter, disusul 100ml HCL M. Tutup   kalorimeter dengan karet penyumbat lalu aduk campuran larutan. Catat suhu campuran larutan.

6 komentar

  1. Thanks udah nyariin

    BalasHapus
  2. Bermanfaat banget,,,,,,,,

    BalasHapus
  3. Eka Widya Ningrum20/02/12 15.28

    . langkah kerja.nya cuma itu aja ta ?

    BalasHapus
  4. Cuma Itu Doang cara kerjanya.

    BalasHapus
  5. Mantep Bang Rofiqsr.... :D

    BalasHapus