Sabtu

Menyusuri Sambil Menikmati Keindahan Grand Canyon

Tags



Keindahan Grand Canyon yang mengundang seperti gravitasi, menarik bahkan takut-takut ke tepi jurang itu.Tetapi bagi mereka untuk melakukan tantangan kenaikan lintas ngarai, ada menanti di bawah RIM hadiah luar pemandangan spektakuler: perjalanan waktu.Mereka garis-garis horizontal pada panorama kartu pos melacak miliar tahun sejarah geologi. Mereka adalah endapan dan fosil laut kuno.

Menurut penulis Scott Thybony, yang secara harfiah menulis buku tentang jalur ngarai, untuk mendaki ngarai adalah kembali rata-rata 100.000 tahun dengan setiap langkah ke bawah. Seperti angin jejak dan kadang-kadang merosot melalui lapisan serpih pertapa, Redwall batu kapur dan batu pasir Tapeats, memperdalam jurang dan menghangatkan iklim. Pejalan kaki gudang lapisan luar, dan bahkan beberapa lapisan dalam, ketika sinyal sel hilang, dunia adalah tenang dan pusat pikiran pada sederhana: makanan, air dan langkah berikutnya.


“Ada sesuatu yang spesial tentang berada di ngarai,” kata Mark Wunner, pengawas di Pusat Informasi taman Backcountry. “Saya merasa senang hanya berpikir tentang hal itu.”Partai kita dari empat hanya ingin bahwa perdamaian semacam primal, dan kami bersedia untuk membakar banyak bahan bakar fosil tunai dan dalam pengejaran. Kami merencanakan perjalanan kami untuk awal Oktober tahun lalu di Utara dan Selatan bersejarah Bass Trails, yang dimulai di utara dan selatan rims dan bertemu di Sungai Colorado.

Tapi kita ingin menyeberangi ngarai 18-mil-lebar tanpa harus mundur ke mobil. “Intinya,” jelas sesama pejalan kaki Byron Moffett, dari Langley, Washington, “adalah untuk melihat semua jalan tanpa harus mengulanginya.”Solusinya adalah untuk masuk ke pasang di kendaraan yang berbeda, masing-masing mengendarai sebuah SUV ke kepala jejak. Korut Bass pihak (Kevin Horan, dari Langley, dan aku, dari Evanston, Illinois) dan South Bass pihak (Moffett dan Scott McNeil, juga dari Langley) akan menaikkan ke bawah, bertemu di sungai, pertukaran kunci mobil dan mendaki sisi lain untuk kendaraan yang ditinggalkan oleh pihak lain.


Kecuali untuk satu hal. Bagaimana seseorang melintasi bergerak cepat, sungai dingin?”Cara aman adalah untuk membonceng,” saran Wunner. “Anda menunggu untuk naik (dari kasau), dan melompat-lompat ketika Anda melihat seseorang yang datang Ini bukan sesuatu yang ditulis di dalam buku panduan.” OK, kami pikir. Kami akan mencoba itu. The Trails Bass curam, sulit dan hanya cocok untuk backpacker berpengalaman. “Kau di tempat yang tidak ramah nyata yang dapat menyakiti Anda,” kata Moffett.
“Anda benar-benar harus sadar dan memiliki beberapa keterampilan peta.”Tidak ada penanda jejak, kecuali pada kepala jejak. Dan orang-perbatasan pada kasar: “Jangan berharap untuk diselamatkan,” mereka memperingatkan.Tapi Trails Bass layak masalah. Dibangun pada akhir abad 19 oleh senama mereka, prospektor dan pemandu wisata William Bass, jalur yang jauh dari rute koridor lebih penduduk.

Itu, dan sistem perizinan yang ketat, memastikan apa Wunner sebut sebagai “pengalaman berkualitas tinggi pengunjung.”Trail Bass Utara lebih panjang dan curam tapi lebih hijau dan dengan air diakses lagi. Sebuah dua hari sisi perjalanan ke Dataran Tinggi Powell, sebuah “pulau dataran tinggi” hutan tinggi negara ponderosa pinus, membawa backpacker lebih berani untuk Dutton Point, dengan pemandangan ngarai untuk menguji acrophobic tersebut.


Lima ribu meter di bawah adalah situs arkeologi di Shinumo Camp, di mana artefak tetap dari waktu orang tua Bass ‘sepanjang Creek Shinumo jelas dan dingin. Ini di mana pihak mendaki kami bertemu untuk pertukaran kunci, ritual belaka karena kami melakukan duplikat, tapi itu alasan yang baik untuk keluar wiski. Sebelumnya, pihak selatan sahabat telah diangkut melintasi sungai dengan kasau setelah hanya menunggu empat jam.